Jumaat, 24 Februari 2012

Buya Hamka Bercerita Tentang Engku Lebai



Dalam pengembaraan kami selama perang kemerdekaan, bila tiba disuatu kampung, kami selalu dijamu makan oleh orang-orang kampung itu dengan makan enak. Buya Hamka datang dalam keadaan kita susah, Buya masih ingat juga pada kita. Begitu kata orang-orang kampung itu, dan ayam pun dipotong.

Sebelum makan, ayah mengedipkan matanya pada saya, maksudnya agar saya menjaga tertib sopan kalau makan dirumah orang. Saya mengerti makna kod itu kerana telah "diindoktrinasi" dalam percakapan-percakapan disepanjang perjalanan dan tatkala sebelum tidur.

Ayah pun mengingatkan saya "Kita sekarang dalam keadaan susah, orang-orang kampung itu melayani dengan menyediakan makan enak, padahal mereka sendiri sama sahaja dengan kita, oleh sebab itu, kalau dihidangkan makanan yang enak, jangan 'cama' (rakus) siapa tahu, berceritalah ayah :

Pada suatu hari ada seorang engku lebai, kerjanya tukang baca doa bila ada kenduri. Engku Lebai itu setiap bangun pagi yang difikirkannya, dimanakah orang kenduri hari itu.

Maklum lebai itu tak mampu membeli dan menggulai ayam sendiri. Maka dia pun sejak pagi mundar mandir mencari-cari rumah orang yang kenduri.

Dilain tempat, ada seorang nenek tua yang hari itu seperti orang kehilangan akal memikirkan mahu kenduri, berhubung 40 hari kematian suaminya. Nenek itu ingin melupakan kenduri 40 hari itu, tahu-tahu dia lihat engku lebai lalu didepan rumahnya.

"Masya-Allah" kata nenek itu dalam hatinya. Engku lebai telah mengingatkan saya kepada kewajipan. Nenek itu pun sibuk memikirkan kewajipannya. Satu-satunya yang masih berharga untuk dijual adalah paculnya, yang lain tidak boleh lagi dijadikan wang. Apa boleh buat, paculnya itu pun dijual dan wangnya itu pun dibelikan seekor ayam besar dan bakal bumbu-bumbunya.

Keesokan harinya, Engku Lebai pun dipanggil bersama beberapa orang tetangga. Bukan main enaknya makan engku lebai pada hari itu, berkali-kali dia menambah nasi dan menambah gulai ayamnya, sementara nenek tua itu memandang tamu-tamu sedang makan dari sudut pondoknya.

Selesai makan, engku lebai membaca doa dan selesai membaca doa sebelum pulang engku lebai yang tak mampu lagi menundukkan kepala kerana kekenyangan berkali-kali mengucapkan "Alhamdulillah" sambil mengusap perutnya yang menjadi buncit.

Tiba-tiba nenek itu berkata sendiri yang didengar oleh engku lebai serta tamu-tamu yang hadir.

"Engku Lebai enak-enak baca Alhamdulillah, bagi saya pacul yang terjual"

Mendengar ucapan nenek itu, baik engku lebai mahupun tamu-tamu lain, terus saja angkat kaki.

Demikianlah cerita ayah, dengan cerita itu, ayah mengibaratkan kami sebagai engku lebai yang masuk kampung keluar kampung dalam keadaan orang yang susah. Oleh sebab itu jangan rakus bila dijamu makan.

Sumber : Hamka Pujangga Islam Kebanggan Rumpun Melayu Menatap Peribadi Dan martabatnya Oleh H. Rusydi Hamka m/s 96-97

Tiada ulasan:

Catat Ulasan