Selasa, 18 Januari 2011

Surah al-Ahzab Ayat 33-Bahagian 1


Qutaibah menceritakan kepada kami, Muhammad bin Sulaiman bin Ashbahani menceritakan kepada kami dari Yahya bin Ubaid dari Atha’ bin Abi Rabah dari Omar bin Abu Salamah anak tiri Nabi saw berkata “Ketika ayat ini turun kepada Nabi saw iaitu (Sesungguhnya Allah bermaksud menghilangkan dosa dari kamu hai Ahlul Bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya-Surah al-Ahzab : Ayat 33) dirumah Ummu Salamah, lalu beliau, Fatimah, Hasan, Husin, kemudian menutupi mereka dengan pakaian sedangkan Ali dibelakang punggung beliau, lalu menutupinya dengan pakaian lain kemudian beliau bersabda “Wahai Allah! Mereka ini adalah keluargaku maka hilangkan dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka dengan sebersih-bersihnya”. Ummu Salamah berkata “Apakah aku termasuk mereka wahai Rasulullah?” Beliau bersabda “Kamu tetap pada tempatmu dan selalu dalam kebaikan”

Hadis ini adalah hadis Gharib, dari sanad ini dari hadisnya Atha’ dari Omar dari Abu Salamah.

(Sunan at-Tirmizi Jilid 5 hadis no. 3258)

Ahad, 16 Januari 2011

Mufti Tatarstan Letak Jawatan


Dewan muslim Tatarstan telah menerima pengunduran diri mufti republik Rusia, Gusman Iskhakov, media melaporkan.

Iskhakov, 53 tahun, terpilih kembali sebagai Mufti Tatarstan untuk keempat kalinya pada Februari 2010 lalu. Dia mengumumkan pengunduran dirinya pada 13 Januari dalam sebuah konferensi pers di Kazan. Tidak ada alasan resmi yang diberikannya dalam konferensi tersebut.

Iskhakov telah menjabat menjadi kepala Dewan Muslim Tatarstan sejak tahun 1998.

Selama menjabat, tujuh sekolah menengah dan dua sekolah tinggi agama (madrasah), beberapa perguruan tinggi Islam, dan Universitas Islam Rusia dibuka di Tatarstan.

Dewan Muslim Tatarstan membawahi sekitar 1.332 juta masyarakat Muslim dan sekitar 1.200 masjid.

Namun Iskhakov dianggap kontroversial oleh banyak ulama Rusia. Dia telah lama dikritik oleh para pejabat karena tidak mencegah penyebaran ide-ide 'radikal' di antara para pemimpin agama di Tatarstan. Pada konferensi di Kazan tahun lalu, mantan Mufti Tatarstan Farid Salman menyebut Iskhakov dan rombongannya sebagai pengikut "Wahhabi."

Beberapa pakar menganalisa bahwa Iskhakov mengundurkan diri di bawah tekanan pemerintah.

Wakil pertama Iskhakov, Ildus Faiz, telah ditunjuk menggantikan posisinya. Seorang mufti baru akan dipilih pada pertemuan dewan berikutnya, namun tanggal pertemuan belum ditetapkan. (fq/rferl)

Sumber : Eramuslim.com

Presiden Tunisia Letak Jawatan


Mantan Presiden Tunisia Zain El-Abedine Ben Ali keluar dari kantor kepresidenan setelah 23 tahun berkuasa dan melarikan diri ke luar negeri setelah menyerahkan wewenang kepada perdana menterinya, Al Arabiya melaporkan.

Perdana Menteri Tunisia Mohammed al-Ghannouchi mengumumkan bahwa ia telah mengambil alih otoritas sebagai presiden sementara, kata TV Tunisia.

"Mulai dari sekarang, saya akan bertanggung jawab atas semua tugas kepresidenan," kata Ghannoushy. Ia menyerukan kepada warga Tunisia untuk bersatu dan berjanji untuk menghormati konstitusi dan memulihkan stabilitas di negara ini.

Sebelumnya pada hari Jumat, Tunisia telah ditempatkan di bawah keadaan darurat nasional, dengan tentara mengambil alih kendali keamanan dari polisi, televisi pemerintah melaporkan.

Pemerintah menempatkan Tunis, ibu kota, di bawah jam malam untuk malam ketiga, melarang pertemuan publik dan otorisasi pasukan keamanan akan menembak siapa pun yang menolak untuk mematuhi perintah.

Tindakan terjadi setelah pengunjuk rasa menuntut pengusiran Presiden Ben Ali dan mengakibatkan bentrok dengan aparat keamanan, menyebabkan puluhan orang tewas.

Tentara menguasai bandara internasional utama Tunisia Carthage dan lapangan udara di negara itu ditutup, sumber bandara mengatakan kepada AFP.

"Saya dapat mengkonfirmasikan bahwa tentara berada di bandara dengan kendaraan lapis baja. Mereka berada sekitar bandara," kata sumber itu ketika ditanya tentang rumor bahwa anggota dari lingkaran Presiden Ben Ali hendak meninggalkan negara.

"Wilayah udara ini ditutup juga," kata sumber itu tanpa menyebut nama.

Ben Ali pada hari sebelumnya menghentikan pemerintahannya, membubarkan parlemen dan menyerukan pemilihan awal dalam waktu enam bulan, kantor berita resmi TAPmengumumkan, sebagai akibat kerusuhan yang berlangsung berminggu-minggu di negara itu.

Ghannouchi, dikutip oleh kantor berita resmi TAP, mengatakan bahwa Ben Ali telah memutuskan langkah-langkah dengan mengumumkan kebijakannya pada Kamis malam lalu untuk menenangkan kerusuhan dan menghentikan pemerintah serta akan menyelenggarakan pemilu pada enam bulan ke depan."

Dia mengatakan dirinya telah ditugaskan untuk membentuk pemerintahan baru. (fq/aby)

Sumber : Eramuslim.com

Jumaat, 14 Januari 2011

Kitab Al-Muraja'at (Dailog Sunnah-Syiah) Adalah Bukti Pembohongan Syiah


Abdul Hussein Syarafuddin al-Musawi telah menulis buku al-Muraja'at (Dailog Sunnah-Syiah). Didalamnya beliau memuatkan surat menyurat antara beliau dengan Syeikh al-Azhar, Syeikh Salim al-Bisyri. Didalam buku ini, Syeikh Salim al-Bisyri kelihatan sebagai pelajar yang sentiasa menunggu dan mengharapkan huraian dari seorang gurunya dan jika begitulah sebenarnya kedudukan Syeikh al-Azhar, maka alangkah malangnya Ahli Sunnah kerana Syeikh al-Azharnya pun begitu jahil.

Sebenarnya buku al-Muraja'at adalah sebuah buku yang direka oleh Abdul Hussein Syarafuddin al-Musawi untuk merendah-rendahkan ulama'-ulama' dari al-Azhar dan serentak dengan itu ia mahu memikat para pembaca dengan method penulisan buku tersebut. Syeikh Salim al-Bisyri mengemukakan soalan-soalan dan Syeikh al-Musawi menjawabnya. Begitulah soal jawab berlaku hingga ke akhir kitab. Satu persoalan yang timbul, kenapakah Syeikh al-Azhar tidak menjadi Syiah setelah dia berpuas hati disegi usul dan furu' Syiah itu?

Selain dari itu, pengarang kitab tersebut Abdul Hussein Syarafuddin al-Musawi mengakui bahawa beliau telah mengubah beberapa perkara dalam dailog asal yang berlaku antara mereka berdua dengan beberapa tambahan yang sesuai dengan keadaan dan keperluan. (Lihat mukaddimah kitab tersebut hal. 2,4 dan 5 edisi Arab dan hal. 1 dan 6 edisi Bahasa Indonesia) Tidak dapat dipastikan sebanyak manakah yang ditambah dan yang dianggap sebagai tambahan yang diperlukan itu!

Kitab ini juga ditulis 25 tahun selepas Syeikh Salim al-Bisyri meninggal dunia sebagaimana diakui oleh pengarangnya sendiri dalam kitab tersebut. Kenapakah kitab itu tidak diterbitkan semasa hayat Syeikh Salim al-Bisyri? Ada juga orang yang telah menyiasat tentang hakikat dailog yang termuat dalam kitab tersebut dengan bertanya kepada anak Syeikh Salim al-Bisyri. Beliau menjawab bahawa beliau tidak pernah mengenali Syeikh al-Musawi dan tidak pula ingat bahawa ayahnya pernah mengadakan hubungan dengan pengarang kitab tersebut atau berdailog dengannya.

Sumber : Syiah Rafidhah-Diantara Kecuaian Ulama' Dan Kebingungan Ummah Oleh Muhammad Asri Yusoff mukasurat 48-49

Khamis, 13 Januari 2011

Kisah Osman ibn Affan Memerintahkan Sahabat-Sahabat Nabi Meninggalkan Beliau Ketika Peristiwa Pengepungan Puak Penentang


Pengepungan ke atas Osman ra berterusan dari Penghujung bulan Zulkaedah hingga hari Jumaat 18 Zulhijjah. Sehari sebelum pengepungan tersebut, Osman ra telah berkata kepada orang-orang yang berada bersamanya dalam sebuah rumah puak Muhajirin dan Ansar (mereka berjumlah hampir 700 orang).

Antara mereka yang hadir ialah Abdullah ibn Omar, Abdullah ibn al-Zubair, Hasan, Husin, Marwan, Abu Hurairah dan sekelompok orang-orang suruhannya. Kalau beliau mahu mereka meninggalkannya nescaya mereka enggan bahkan tidak mahu berganjak daripada kedudukan mereka.

Beliau berkata kepada mereka "Bersumpahlah kepada orang yang haknya wajib aku sempurnakan supaya ia menutup tangannya (tidak menentang) dan supaya ia bertolak pulang ke rumahnya!".

Pada waktu itu, sejumlah besar daripada tokoh-tokoh sahabat dan anak-anak lelaki mereka ada bersamanya. Osman ra berkata kepada seorang sahabat karibnya, "Sesiapa yang menyimpan pedang (disarungnya) maka orang itu bebas!".

Api pembunuhan Osman ra sejak didalam rumahnya adalah tenang tetapi keadaan diluarnya adalah sebaliknya. Keadaan sangat tegang dan menakutkan.

Mengapakah Osman ra tabah untuk menghadapi situasi yang bakal menimpanya. Ini adalah disebabkan beliau telah bermimpi yang menakjubkan bahawa ajal (kematiannya) semakin dekat. Beliau hanya menyerahkan kesemuanya ditangan Allah swt kerana semata-mata mengharapkan janjinya yang benar. Beliau turut berasa sangat rindu untuk menemui Rasulullah saw. Apa yang diharapkan olehnya ialah semoga dirinya menjadi anak Adam yang terbaik kerana sewaktu itu akan dibunuh, beliau sempat membacakan ayat yang berbunyi :-

"Sesungguhnya aku mahu supaya engkau kembali dengan (membawa) dosa (membunuh)ku dan dosamu sendiri. Maka dengan itu menjadilah engkau dari ahli Neraka, dan itulah dia balasan orang-orang yang zalim" Surah al-Maidah ayat 29.

Menurut sebuah riwayat, orang terakhir yang keluar dari rumah Osman ra selepas para sahabatnya yang lain telah keluar ialah al-Hasan ibn Ali. Ketua tentera untuk menjaga ahli rumah tersebut ialah Abdullah ibn al-Zubair.

Sumber : al-Bidayah wa an-Nihayah Jilid 7 mukasurat 273-274 karangan Abu al-Fida' al-Hafiz Ismail ibn Kathir

Rabu, 12 Januari 2011

Kisah Islamnya Panglima al-Hurmuzan (Panglima Parsi Majusi) Dan Pembunuhan al-Hurmuzan Oleh Ubaidillah ibn Omar


Menurut sebuah riwayat, jurubahasa antara Omar ra dengan al-Hurmuzan ialah al-Mughirah ibn Syukbah. Omar ra bertanya kepada al-Mughirah, “Tanyakan kepadanya (al-Hurmuzan) dari mana kamu datang?” Al-Hurmuzan pun menjawab setelah ditanyakan oleh al-Mughirah, “Mahrajaniy!”. Omar ra berkata lagi, “Kemukakan hujah dan buktimu sekarang!”. Al-Hurmuzan menjawab “Adakah kenyataan itu nanti akan menentukan hidup dan matiku?”. Omar ra menjawab “Kenyataan itu akan menentukan hidupmu”.

Mendengarkan penjelasan tersebut, al-Hurmuzan berkata dengan gembira “Jika demikian, anda telah menjamin keselamatanku!”. Omar ra berasa dirinya seperti diperolok-olokkan. Beliau terus berseru “Kamu telah menipuku dan aku tidak akan menerima suatu apa pun daripada hal itu melainkan kamu mahu memeluk Islam!”

Al-Hurmuzan pun memeluk Islam. Dia diberikan wang saguhati sebanyak 2,000 dirham dan kemudian dilucutkan jawatannya (daripada menjadi ketua Kota Tustur). Tidak lama kemudian Zaid pula datang lantas menjadi jurubahasa antara kedua-duanya.
Penulis buku ini berkata bahawa selepas al-Hurmuzan memeluk Islam, dia menjadi seorang yang taat dan patuh kepada agama Islam. Dia tidak pernah berpisah daripada sisi Omar ra sehinggalah Omar ra mati dibunuh.

Sebahagian kaum muslimin menuduh al-Hurmuzan telah mengupah Abu Lu’luah dan Jufaynah untuk melaksanakan perbuatan terkutuk itu. Lantas Ubaidillah ibn Omar pun membunuh al-Hurmuzan dan Jufaynah. Hal ini akan dibincangkan pada pembentangan yang akan datang.

Penulis juga menyebut bahawa sewaktu Ubaidillah mengangkat pedangnya untuk memancung al-Hurmuzan, al-Hurmuzan mengucapkan tahlil, iaitu ucapan La ilaha illallah. Jufaynah pula mati setelah mukanya ditetak. Wallahua’lam.

Sumber : al-Bidayah Wa an-Nihayah jilid 7 mukasurat 123-124 karangan Abu al Fida’ al-Hafiz Ismail ibn Kathir

Jumaat, 7 Januari 2011

Perawi Hadis Syiah : Bagaimanakah Sikap Sebenar Ulama' Ahli Sunnah Terhadap Mereka


Diantara cara yang digunakan oleh golongan Syiah untuk memukau golongan ulama' Ahli Sunnah yang menaruh sangka baik terhadap mereka ialah dengan berhujahkan beberapa nama perawi hadis yang dikatakan Syiah.

Mereka mengatakan jika Syiah tidak Islam seperti yang didakwakan oleh sesetengah golongan, maka bagaimanakah tokoh-tokoh hadis dari kalangan Ahli Sunnah sendiri menerima hadis-hadis daripada golongan Syiah? Jika diperhatikan perawi-perawi Syiah didalam kitab-kitab hadis Ahli Sunnah maka kita akan dapati bilangan mereka terlalu ramai.

Ini menunjukkan Syiah adalah satu golongan yang dipercayai dan diterima oleh golongan Ahli Sunnah sendiri. Jika kita menolak Syiah bererti kita mesti juga menolak kitab-kitab tokoh hadis dari kalangan Ahli Sunnah seperti Bukhari, Muslim dan lain-lain. Dan jika mereka itu tidak boleh dipercayai maka dengan sendirinya kitab-kitab Ahli Sunnah itu tidak boleh dipercayai dan tidak boleh dipegang lagi.

Boleh jadi ulama'-ulama' Ahli Sunnah yang tidak mengetahui tentang sejarah perkembangan Syiah akan termakan racun yang dihulurkan oleh mereka!

Tetapi jika ulama' Ahli Sunnah itu sedar tentang apa yang dikatakan Syiah dizaman permulaan Islam dan perbezaannya dengan Syiah kemudiannya seperti yang telah kita kemukakan sebelum ini pada muka surat 21-22 buku ini, tentu mereka tidak termakan racun yang dihulurkan oleh Syiah.

Bahkan mereka akan memahami bahawa tujuan Imam-Imam Ahli Sunnah mengemukakan riwayat dari orang-orang yang dianggap sebagai Syiah itu ialah untuk menguatkan lagi apa yang dikemukakan oleh mereka didalam buku masing-masing, umpamanya Imam Bukhari hanya mengemukakan beberapa hadis sahaja dari gurunya Imam Ahmad, pada hal Imam Ahmad adalah seorang tokoh Ahli Sunnah yang sangat terkenal. Begitu juga dengan Imam Muslim, beliau hanya mengemukakan beberapa hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari gurunya, padahal Imam Bukhari diakui ketokohannya oleh semua golongan Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Adalah salah sekali jika difahamkan daripada kenyataan diatas bahawa Imam Bukhari kurang percaya kepada riwayat-riwayat yang dikemukakan oleh gurunya iaitu Imam Ahmad. Begitu juga Imam Muslim tidak begitu percaya kepada riwayat gurunya Imam Bukhari, malah mereka lebih percaya kepada Syiah daripada tokoh-tokoh Ahli Sunnah.

Mereka bersikap demikian kerana bagi mereka tidak perlu dikemukakan riwayat-riwayat dari orang-orang yang sefahaman dan sudah diterima umum, kerana tentunya mereka sependapat dan mengeluarkan hadis-hadis yang serupa. Tetapi jika orang yang tidak sefahaman dengan seseorang mengeluarkan sesuatu hadis maka itu adalah satu bukti yang kuat untuk menunjukkan kebenaran hadis yang diriwayatkan itu.

Inilah rahsia kenapakah Imam-imam Ahli Sunnah Wal Jamaah menerima riwayat-riwayat dari orang-orang yang dianggap sebagai Syiah, Khawarij, Nasibi dan sebagainya dengan syarat-syarat tertentu. Diantaranya ialah riwayat-riwayat yang dikemukakan oleh golongan-golongan yang tersebut bukan menyokong fahaman mereka dan mereka pula ialah orang-orang yang tidak menyeru orang lain kepada fahamannya. Jika tidak, maka tentu sekali ulama'-ulama' Islam tidak menerima hadis-hadis yang diriwayatkan oleh ahli bid'ah seperti itu.

Ini adalah suatu yang disepakati oleh semua ulama' Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Sumber : Syiah Rafidhah - Diantara Kecuaian Ulama' Dan Kebingungan Ummah Oleh Muhammad Asri Yusoff m/s 59-60

Kisah Kematian Al-Zubair Ibn Al-Awwam Ibn Khuwailid Di Tangan Amru Ibn Jarmuz Selepas Perang Jamal


Pada Peerangan Jamal, Ali ra telah mengingatkannya tentang satu perkara. Tanpa berlengah-lengah lagi, beliau berundur dari medan pertempuran dan berpatah balik ke Madinah. Beliau melewati sekelompok kaum yang dipimpin oleh al-Ahnaf ibn Qays (kaum ini tidak menyokong Ali ra atau Aishah ra). Seorang yang berkata al-Ahnaf berkata kepadanya “Apakah keadaan yang menimpa kelompok manusia ini (kelompok al-Zubair yang kembali ke Madinah) apabila bertemu dengan lawannya ia berpatah balik ke rumahnya” Dengan nada menghina al-Ahbaf berkata lagi “Siapakah antara kalian yang bersedia untuk mengambil maklumat tentang al-Zubair?”. Lalu tampillah Amru ibn Jarmuz, Fudalah ibn Habis dan Nufay beserta sekelompok pemberontak Bani Tamim untuk melaksanakan arahan tersebut.

Menurut sebuah riwayat, sebaik sahaja Amru dan kawan-kawannya bertemu, al-Zubair mati terbunuh. Ada pula yang berpendapat bahawa beliau ditemui sendiri oleh Amru ibn Jarmuz. Amru berteriak kepadanya “Sesungguhnya kedatanganku ke mari dengan satu hajat!”. Al-Zubair terus mempelawa Amru supaya mendekatinya tanpa menaruh sebarang syak wasangka. Budak suruhan al-Zubair mengingatkan al-Zubair bahawa Amru datang dengan maksud buruk kerana dia bersenjata. Al-Zubair tidak mengendahkan peringatan tersebut bahkan menganggapnya sebagai tidak berbahaya.

Amru terus menemui al-Zubair secara berhadapan dan mula berbicara. Secara kebetulan waktu solat (tidak dinyatakan nama solat) telah masuk, lalu al-Zubair berkata “Marilah kita bersolat terlebih dahulu!” Amru pura-pura menjawab “Baiklah!” Sebaik sahaja al-Zubair melangkah ke hadapan untuk mengimami solat itu, Amru terus menikamnya sehingga mati.

Menurut sebuah pendapat yang lain, Amru menemui al-Zubair sedang tidur disebuah oasis yang bernama Oasis al-Saba’. Amru terus menyerangnya lalu membunuhnya tanpa sebarang rasa belas kasihan pun! Pendapat yang terakhir ini dianggap yang paling mahsyur.
Berita kematiannya terus disampaikan kepada isterinya, Atikah bte Zaid ibn Amru ibn Nufayl. Atikah merupakan isteri terakhir al-Zubair dan juga bekas isteri Omar ibn al-Khattab ra. Omar ra mati terbunuh sewaktu Atikah masih menjadi isterinya. Sebelum menjadi isteri Omar ra, Atikah menjadi isteri Abdullah ibn Abu Bakr al-Siddiq. Abdullah turut mati dibunuh ketika Atikah masih menjadi isterinya.

Selepas Amru ibn Jarmuz Berjaya membunuh al-Zubair, kepala al-Zubair terus dipenggal olehnya. Kemudian dia membawa kepala itu lalu menemui Ali ra mengharapkan sesuatu ganjaran daripadanya. Sewaktu meminta izin untuk masuk, Ali ra segera mengeluarkan perintah “Jangan izinkan dia masuk. Khabarkan kepadanya bahawa ganjaran selayak untuknya ialah api neraka!” Menurut sebuah catatan yang lain, Ali ra berkata “Aku pernah mendengar Rasulullah saw bersabda “Beritahulah (khabarkan) kepada pembunuh Ibn (anak) Safiyyah [Ibu al-Zubair bernama Safiyyah bte Abd Muttalib iaitu ibu saudara Rasulullah saw] bahawa balasannya ialah neraka!”

Amru masuk juga untuk mengadap Ali ra sambil membawa pedang al-Zubair. Ali ra berkata kepadanya “Sesungguhnya pedang ini tidak pernah mengenali wajah orang yang berdekatan dengan Rasulullah saw!”. Menurut sebuah pendapat, sebaik sahaja Amru mendengar ucapan ini, dia terus membunuh diri.

Sumber : al-Bidayah Wa an-Nahayah jilid 7 mukasurat 388-389 karangan Abu al Fida’ al-Hafiz Ismail ibn Kathir