Khamis, 10 Julai 2014

Feqh Seputar Ramadhan

Imam Syafei berkata :

"Apabila seseorang melihat (sesuatu yg merangsang) kemudian ia inzal (keluar air mani) tanpa adanya sentuhan dan kenikmatan, maka puasanya tetap sah dan ia tidak wajib membayar kifarah, kerana tidak ada kifarah kecuali bagi org yang berjimak di siang hari"

(Kitab al-Umm Oleh Imam Abu Abdillah Muhammad bin Idris bin Abbas as-Syafei, Bab Hal-Hal yg Membatalkan Puasa Tentang Sahur Dan Perbezaan Pendapat Dalam Hal Ini)

Rabu, 9 Julai 2014

Solat Dengan Mengadap Sutrah

Larangan Solat Tanpa Menghadap Sutrah (pembatas/penghadang)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Janganlah kamu solat melainkan dengan menghadap sutrah dan jangan biarkan seorangpun melintas di hadapanmu (di antara dirinya dengan sutrah). Apabila orang tersebut tetap berkeras untuk melintas, maka halanglah dia kerana dia ditemani syaitan.” (Shahih Muslim, no. 506. Shahih Ibnu Khuzaimah, no. 800)

Imam Ibnu Khuzaimah rahimahullah (Wafat: 311H) meletakkan hadis ini dalam bab: “Larangan Solat Tanpa Menghadap Sutrah.”

Larangan Melintas Di Hadapan Orang Solat

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

لَوْ يَعْلَمُ المَارُّ بَيْنَ يَدَيِ المُصَلِّي مَاذَا عَلَيْهِ، لَكَانَ أَنْ يَقِفَ أَرْبَعِينَ خَيْرًا لَهُ مِنْ أَنْ يَمُرَّ بَيْنَ يَدَيْهِ» قَالَ أَبُو النَّضْرِ: لاَ أَدْرِي، أَقَالَ أَرْبَعِينَ يَوْمًا، أَوْ شَهْرًا، أَوْ سَنَةً

“Sekiranya orang yang melintas di hadapan orang yang sedang solat mengetahui apa akibat yang akan ia tanggung, nescaya ia berdiri selama empat puluh lebih baik baginya daripada dia melintas di hadapan orang yang sedang solat.”

Abu an-Nadhr (salah seorang perawi hadis ini) berkata, “Aku tidak tahu yang dimaksudkan dengan jumlah “empat puluh” tersebut, adakah empat puluh hari, atau bulan, atau tahun.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, no. 510. Muslim, no. 507)

Ibnu Khuzaimah turut meriwayatkan hadis ini dan meletakkannya dalam bab:

التغليظ في المرور بين المصلي والدليل على أن الوقوف مدة طويلة انتظار سلام المصلي خير من المرور بين يدي المصلي

“Ancaman keras melintas di hadapan orang yang sedang solat, dan merupakan dalil berdiri lama menunggu ucapan salam seseorang yang sedang solat itu lebih baik daripada melintas di hadapannya.” (Shahih Ibnu Khuzaimah, 2/14)



Kata Imam an-Nawawi rahimahullah (Wafat: 676H):

معناه لو يعلم ما عليه من الإثم لاختار الوقوف أربعين على ارتكاب ذلك الإثم ومعنى الحديث النهي الأكيد والوعيد الشديد في ذلك

“Makna hadis ini, sekiranya ia mengetahui betapa besarnya dosa dari perbuatan tersebut, pasti dia akan memilih untuk berhenti selama empat puluh dari perlu menanggung dosa akibat perbuatan tersebut. Jadi, hadis ini adalah larangan yang cukup keras dan ancaman yang berat sebagai akibat perbuatan melintas di hadapan orang solat.” (Syarah Shahih Muslim, 4/225)
Apa itu sutrah?

Sutrah adalah suatu objek setinggi kira-kira 1 pelana haiwan tunggangan yang diletakkan di hadapan orang yang solat sebagai penghadang atau pembatas. Jarak meletakkannya adalah kira-kira 3 hasta (3 kaki) di hadapan dari tempat berdiri (bagi yang bersolat tersebut). Atau 1 hasta (1 kaki) di hadapan dari tempat bersujud. (Aashlu Shifati Sholatin Nabi, 1/114 – al-Maktabah al-Ma’arif)

Selain merupakan suatu sunnah, ini turut bertujuan sebagai pembatas atau penghadang agar kesempurnaan solat tidak terjejas apabila ada orang atau seumpamanya yang melalu-lintas di hadapan ketika sedang bersolat.

Sunnah ini berdalilkan dengan hadis yang banyak antaranya sebagaimana sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam:

إِذَا وَضَعَ أَحَدُكُمْ بَيْنَ يَدَيْهِ مِثْلَ مُؤْخِرَةِ الرَّحْلِ فَلْيُصَلِّ وَلَا يُبَالِ مَنْ مَرَّ وَرَاءَ ذَلِكَ

“Apabila salah seorang di antara kamu telah meletakkan sesuatu objek yang setinggi seperti pelana haiwan tunggangan di hadapannya (sebagai sutrah atau penghadang), maka solatlah dan jangan pedulikan siapa pun yang melintas di sebalik objek tersebut.” (Hadis Riwayat Muslim, Kitab Solat, no. 241)

Tinggi pelana haiwan tunggangan dimaksudkan adalah sekira-kira 1 kaki lebih atau 40cm hingga 60cm.

Ini sebagaimana ditanya kepada ‘Atha’. Ibnu Juraij bertanya:

كم مؤخرة الرحل الذي سعل إنه يستر المصلي؟ قال: قدر ذراع

“Berapa tinggi pelana haiwan tunggangan yang dijadikan sutrah untuk solat?” ‘Atha’ jawab, “Sekira-kira satu hasta.” (Hadis Riwayat Ibnu Khuzaimah, no. 807)


Isnin, 28 Oktober 2013

Pendirian Syeikh Muhammad Bin Abdul Wahhab Terhadap Kerajaan Uthmaniah

Tuduhan Syeikh Muhammad Bin Abdul Wahhab keluar daripada kerajaan Uthmaniah.

Jawapan

1. Pendirian Syeikh Muhammad bin Abdul Wahhab terhadap imam-imam (khalifah) muslimin :

Semua umat Islam wajib patuh kepada imam muslimin selagi mereka tidak menyuruh kepada perbuatan mungkar dan maksiat kepada Allah. Umat Islam mestilah meredhai dan membai'ah imam atau khalifah itu. Haram bagi umat Islam keluar atau engkar kepada imam atau khalifah - Rujuk : al-Durar al-Saniyyah jilid 1 m/s 33.

Beliau juga berkata didalam usul yang ketiga :
"Masyarakat sempurna ialah yang sentiasa mendengar dan patuh kepada arahan amir (imam atau khalifah) sekalipun amir itu seorang hamba habsyi - Rujuk : al-Durar al-Saniyyah jilid 1 m/s 394.

2. Benarkah Syeikh Muhammad bin Abdul Wahhab keluar dari pemerintahan Uthmaniah?

Dr Nasir al-'Aqal berkata :

"Al-Amir Saud bin Abdul Aziz telah membuka Makkah pada tahun 1218H dengan aman tanpa sebarang peperangan dan pertumpahan darah kerana pembukaan itu telah dipersetujui oleh penguasa Makkah ketika itu iaitu al-Syarif Abdul Muin.

Amir Saud telah menghantar surat kepada Sultan Salim (Khalifah Uthmaniah) untuk menceritakan langkah yang telah diambil oleh beliau dalam memerangi dan memusnahkan berhala-berhala, memansuhkan semua bentuk cukai, menyebarkan tauhid, sunnah, keadilan dan keamanan. Beliau telah mengiktiraf dengan memuliakan Salim dengan panggilan al-Sultan dalam surat tersebut.

Selepas kematian Amir Saud bin Abdul Aziz, pemerintahan diserahkan kepada anaknya Abdullah bin Saud. Selepas dilantik, al-Syarif Abdullah bin Sa'ud memberikan wala'(ketaatan) kepada Sultan Uthmaniah.

Begitu juga ketika pemerintahan Saudi berpindah kepada al-Malik Abdul Aziz bin Abdul Rahman al-Sa'ud dan seterusnya. Ini terbukti dalam surat beliau kepada Sultan Abdul Hamid bertarikh 1/9/1322H".

Hujah-hujah diatas dengan jelas menafikan kesemua tohmahan yang mengatakan Syeikh Muhammad bin Abdul Wahhab mempengaruhi pemerintah Saudi untuk keluar daripada pemerintahan Uthmaniah - Rujuk : Islamiah La Wahhabiah m/s 300-301.


Sumber : Syeikh Muhammad Bin Abdul Wahhab Antara Fakta & Palsu m/s 71-73

Khamis, 3 Oktober 2013

Bacaan-Bacaan Surah Yang Sunnah Setelah al-Fatihah

Setelah membaca al-Fatihah, seseorang dianjurkan membaca satu surah atau sebahagiannya, hal itu adalah sunnah. Seandainya ditinggalkan, solatnya tetap sah, dan tidak diwajibkan sujud sahwi, baik dalam solat fardhu mahupun solat sunnah. Tidak disunnahkan membaca surah (setelah al-fatihah) dalam solat janazah menurut pendapat yang paling sahih dari dua pendapat, kerana solat Janazah itu pada prinsipnya harus diringankan. Selanjutnya dalam bacaan surah, seseorang diberikan pilihan, jika mahu, ia boleh membaca satu secara lengkap atau membacanya sebahagiannya sahaja. Satu surah pendek yang dibaca secara lengkap, lebih utama bagi yang menguasainya daripada surah yang panjang.

Disunnahkan membaca surah sesuai dengan urutannya dalam mushaf, pada rakaat kedua, hendaknya membaca surah yang urutannya berada setelah surah yang dibaca pada rakaat pertama, yang terletak setelahnya, seandainya ia menyelisihi hal tersebut, dalam hal ini tetap dibolehkan. Menurut sunnah, bahawa bacaan surah adalah setelah bacaan surah al-Fatihah, seandainya dibaca sebelum surah al-fatihah, maka tidak dianggap membaca surah.

Perlu diketahui bahawa yang disunnahkan membaca surah tersebut adalah imam, orang yang solat sendirian, dan makmun pada solat yang disirrkan bacaannya oleh imam. Adapun yang dijaharkan, maka makmum tidak boleh membaca selain dari surah al-Fatihah, jika ia mendengar bacaan imam. Apabila tidak mendengarnya atau mendengar namun tidak dapat difahami, maka disunnahkan baginya membaca surah menurut pendapat yang paling sahih, dengan catatan bahawa suaranya tidak mengganggu jamaah lainnya.

Disunnahkan membaca surah-surah mufashshal yang panjang pada solat Subuh dan Zohor, surah-surah mufashshal sedang pada solat Asar dan Isya', surah-surah mufashshal pendek pada solat maghrib. Seorang imam dianjurkan meringankan bacaan surah, kecuali bila ia mengetahui bahawa para makmum lebih menyukai surah yang panjang.

Disunnahkam pada rakaat pertama solat Subuh pada hari Jumaat membaca (surah as-Sajadah) pada rakaat kedua (surah al-Insan), keduanya dibaca secara sempurna. Adapun yang dilakukan sebahagian orang dengan hanya membaca sebahagian dari keduanya maka hal ini telah menyelisihi sunnah.

Pada rakaat pertama solat Eid dan solat Istisqa setelah membaca surah al-fatihah disunnahkan membaca (surah Qaf)dan pada rakaat kedua (surah al-Qamar). Kalau ia ingin pada rakaat pertama boleh membaca surah (surah al-A'la) dan pada rakaat kedua (surah al-Ghasiyyah) kerana keduanya adalah sunnah. Hendaknya ketika membaca beberapa hal yang telah disebutkan tidak membaca hanya sebahagiannya sahaja. Jika ingin meringankan, ia boleh membaca cepat dengan bacaan yang tidak kacau.

Disunnahkan pada rakaat pertama solat sunnah Fajar setelah surah al-fatihah membaca (surah al-Baqarah ayat 136) dan pada rakaat kedua (surah ali Imran ayat 64). Kalau ia ingin pada rakaat pertama boleh membaca (surah al-Kafirun) dan pada rakaat kedua (surah al-Ikhlas), keduanya disebutkan secara sahih dalam Sahih Muslim bahawa Rasulullah saw mengerjakannya.

Pada dua rakaat solat sunnah Maghrib, dua rakaat solat Thawaf, dan solat Istikharah, pada rakaat pertama dianjurkan membaca (surah al-Kafirun) dan pada rakaat kedua (surah al-Ikhlas).

Adapun solat Witir, setelah ia berwitir dengan tiga rakaat, ia membaca pada rakaat pertama setelah al-Fatihah (surah al-A'la), pada rakaat kedua (surah al-kafirun) dan pada rakaat ketiga (surah al-Ikhlas) bersama al-muawwidzatain (surah al-Falaq dan surah an-Nas)

Semua yang telah kami kemukakan tadi, disebutkan dalam hadis-hadis sahih dan yang lainnya, kami tidak perlu menyebutkannya disini kerana hal itu sudah mahsyur. Wallahua'lam.

(Kitab al-Azkar Imam an-Nawawi Bab Bacaan Setelah Taawudz (Bacaan Surah) Tahqiq Syeikh Salim Bin Ied al-Hilali)

Rabu, 21 Ogos 2013

Amal Shalih Adalah Suatu Kelaziman

Di Tulis Oleh Al Ustadz Marwan

Para pembaca rahimakumullah.

Kehidupan di dunia ini adalah bukan untuk kehidupan dunia semata, kalau demikian halnya yaitu kehidupan di dunia ini semata untuk dunia maka kehidupan seseorang tersebut adalah tercela dan bukan merupakan kebahagiaan kehidupan. Karena kehidupan dunia semata tanpa adanya amalan shalih sungguh akan cepat berlalu dan diakhiri dengan kerugian di hari kemudian nanti. Allah Ta’aala berfirman :

لَّهُمْ عَذَابٌ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ وَلَعَذَابُ الْآخِرَةِ أَشَقُّ ۖ وَمَا لَهُم مِّنَ اللَّهِ مِن وَاقٍ

Bagi mereka azab dalam kehidupan dunia dan Sesungguhnya azab akhirat adalah lebih keras dan tak ada bagi mereka seorang pelindungpun dari (azab) Allah.(ar-Ra’du : 34).

Demikianlah gambaran kehidupan orang-orang kafir, karena jelas bagi mereka bahwa mereka hidup di dunia ini adalah semata untuk dunia dan sedikitpun tidak terdapat bagi mereka amalan shalih, sehingga kehidupan mereka itu adalah terhitung sebagai kehidupan yang tercela, sekalipun ada pada mereka keistimewaan-keistimewaan fasilitas kehidupan dunia, yang bahkan mungkin tidak dimiliki oleh orang-orang yang beriman sekalipun. Akan tetapi sungguh apa yang mereka miliki itu begitu cepat akan sirna, hingga kemudian mereka akan mati dan diadzab di dalam kuburnya, kemudian mereka akan dibangkitkan untuk selanjutnya memenuhi neraka, sungguh neraka adalah sejelek-jelek tempat kembali. Demikianlah yang dimaksud dengan adzab yang bersambung sebagaimana yang termaktub pada ayat di atas.

Sehingga, amalan shalih adalah suatu kelaziman pada kehidupan ini. Adalah kebahagiaan kehidupan yang hakiki. Adalah manusia terbaik, yaitu seorang yang mengisi waktu-waktunya dan yang senantiasa menyertakan di dalam kehidupannya dengan amalan yang mengantarkan kepada kebaikan dunia dan akhiratnya. Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda:

خَيْرُ النَّاسِ مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَحَسُنَ عَمَلُهُ، وَشَرُّ النَّاسِ مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَسَاءَ عَمَلُه

“Sebaik-baik manusia adalah yang panjang umurnya dan baik amalannya. Dan sejelek-jelek manusia adalah orang yang panjang umurnya dan jelek amalannya.” (HR. Ahmad, At-Tirmidzi dan Al-Hakim dari Abu Bakrah –radhiallahu ‘anhu. Bisa dilihat di dalam kitab Shahih Al-Jami’ no. 3297).

Dan kehidupan dunia yang senantiasa seseorang menyertainya dengan amalan shalih, sungguh akan tetap jejaknya dan akan bersambung kebaikannya tanpa ada akhir. Karena kehidupan dunia yang disertai dengan amalan shalih itu sungguh akan bersambung kebahagiannya hingga di kehidupan akhirat. Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda :

اللَّهُمَّ لا عَيشَ إلا عَيش الآخرة

Ya Allah sungguh tidaklah ada kehidupan (yang sesungguhnya) kecuali kehidupan akhirat.

Kehidupan seorang yang beriman, adalah kehidupan yang bersambung kebaikan dan kebahagiaannya hingga pada kehidupan di akhirat. Di dunia mereka bahagia dengan merasakan ketaatan kepada Allah Ta’aala, hatinya tenteram karena senantiasa lisannya berdzikir kepada Allah Ta’aala. Kelezatan iman ada pada kehidupan seorang yang beriman dan beramal shalih di dunia ini.

Masih berlanjut. Di alam barzakh (kubur) baginya dibukakan pintu surga, baginya kebaikan dan kenikmatan.

Tidak berhenti, di hari kebangkitan ia dalam keadaan sebaik-baik keadaan. Dihisab dengan hisab yang mudah, ia mendapatkan perlindungan Allah Ta’aala, di mana di hari tersebut tidaklah terdapat perlindungan kecuali perlindungan dari Allah Ta’aala. Hari yang sangat dahsyat, setiap individu hanya memikirkan nasibnya sendiri. Hari sebagaimana dinyatakan di dalam firman Allah Ta’aala :

فَإِذَا جَاءَتِ الصَّاخَّةُ () يَوْمَ يَفِرُّ الْمَرْءُ مِنْ أَخِيهِ () وَأُمِّهِ وَأَبِيهِ () وَصَاحِبَتِهِ وَبَنِيهِ () لِكُلِّ امْرِئٍ مِّنْهُمْ يَوْمَئِذٍ شَأْنٌ يُغْنِيهِ

Pada hari ketika manusia lari dari saudaranya, Dari ibu dan bapaknya, Dari istri dan anak-anaknya.Setiap orang dari mereka pada hari itu mempunyai urusan yang cukup menyibukkannya.(‘Abasa : 34-37).



Kemudian, terus-menerus dan kekal selamanya. Dimasukkan ke dalam surga, negeri kenikmatan dan negeri kekekalan, tidak berasa kepayahan dan kelelahan, tidak dikhawatirkan rasa kesedihan, kegalauan, tidak akan mati dan tidak akan pernah dikeluarkan darinya, firman Allah Ta’aala :

لَا يَمَسُّهُمْ فِيهَا نَصَبٌ وَمَا هُم مِّنْهَا بِمُخْرَجِينَ

Mereka tidak merasa lelah di dalamnya dan mereka sekali-kali tidak akan dikeluarkan daripadanya. (al-Hijr : 48).

Para pembaca rahimakumullah.

Demikianlah kehidupan yang baik, sebagaimana disebutkan di dalam firman Allah Ta’aala :

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَىٰ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً ۖ وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُم بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam Keadaan beriman, Maka Sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik[ dan Sesungguhnya akan Kami beri Balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.(an-Nahl : 97).

Wallahu Ta’aala A’lam.


Sumber : salafy.or.id

Sabtu, 3 November 2012

Penganut Agama Syiah Kembali Kepada Islam

SAMPANG (Arrahmah.com) - Mengikuti jejak yang lain, Hari Kamis, (01/11/2012), sekitar 9 orang mantan pengikut Tajul Muluk pembawa ajaran Syiah di Sampang menyatakan kembali pada ajaran Ahlus Sunnah. Sebelumnya, sekitar 30 mantan penganut Tajul Muluk, juga sudah menyatakan kembali ke Ahlus Sunnah.

Prosesi ikrar dalam bentuk pernyataan sikap kembali pada ajaran Ahlus Sunnah Wal Jamaah dilakukan di Pondok Pesantren Darul Ulum, Gersempal, Kecamatan Omben, Sampang, Madura.

"Prosesi kali ini malah banyak saksinya. Di antaranya ada Kepala Dusun, wakil NU, dan beberapa wakil pemerintah kabupaten propinsi yang cukup lengkap, " ujar Pimpinan Pondok Pesantren Darul Ulum, KH. Syaifuddin, yang ikut menjadi saksi dalam acara tersebut.

Nama-nama mantan pengikut Tajul Muluk yang menyatakan diri kembali pada Ahlus Sunnah itu adalah; Busani, Maliha, Bimar, Badril, Amu'I, Marchatab, Abdus, Rasyid dan Sahra.

"Mereka semua adalah warga desa Blu'uran, Omben, Sampang-Madura, " tambah Kiai Syaifuddin seperti dimuat hidayatullah.com, Jumat (02/11/2012).

Menurut Kiai Syaifuddin, nama-nama itu hanya simbolis, karena mereka mewakili para istri, anak-anak serta keluarga mereka semua.

Menjelang hari Raya Idul Adha, sekitar 30 pengikut Tajul Muluk, sudah menyatakan kembali ke ajaran semula, Ahlus Sunnah Wal Jamaah (mayoritas warga Madura NU-red).

Dalam prosesi ikrar itu,30 mantan pengikut Tajul Muluk ini mengaku selama ini telah dibohongi. (bilal/arrahmah.com)

Sumber : arrahmah.com

Isnin, 6 Ogos 2012

48 Pengawal Revolusi Iran Ditangkap Tentera Pembebasan Syria


Pemberontak Suriah anti Assad mengklaim bahwa 48 warga Iran yang diculik pada Sabtu lalu adalah anggota Garda Revolusi Iran dan bukan peziarah seperti yang Iran tuduhkan, dalam sebuah rekaman yang ditayangkan secara eksklusif oleh Al Arabiya TV.

Para pejuang menangkap 48 dari (milisi) Shabiha Iran yang dalam misi pengintaian di Damaskus," kata seorang pria berpakaian sebagai seorang perwira tentara pembebasan Suriah, dalam video yang disiarkan Al Arabiya.

"Selama penyelidikan, kami menemukan bahwa beberapa dari mereka adalah petugas dari Garda Revolusi," katanya, menunjukkan dokumen ID yang diambil dari salah satu orang yang tampil dengan latar belakang dengan bendera kemerdekaan besar Suriah yang dipegang oleh dua pria bersenjata di belakang mereka.

Abdel Nasser Shmeir, yang diwawancarai kemudian oleh Al Arabiya dan mengaku sebagai komandan Brigade Al-Baraa, memberikan rincian yang sama.

"Mereka semuanya 48 orang, di samping seorang penerjemah Afghanistan," katanya, mengklaim bahwa para tawanan adalah anggota dari 150 orang yang dikirim oleh Iran untuk "pengintaian di wilayah Suriah."

Iran telah mengajukan banding ke Turki dan Qatar, baik dengan hubungan dekat dengan oposisi Suriah, untuk membantu mengamankan pembebasan para sandera yang mereka klaim peziarah yang mengunjungi kuil Sayyida Zeinab, sebuah situs ziarah Syiah di pinggiran tenggara Damaskus.(fq/aby)

Sumber : Era Muslim.com